PSKD MANDIRI TEACHERS’ NOTE

Education for the future

Sekolah Untuk Apa?

Posted by teachersnote on July 26, 2011

Beberapa hari ini kita membaca berita betapa sulitnya anak-anak mencari sekolah.Masuk universitas pilihan susahnya setengah mati. Kalaupun diterima, bak lolos dari lubang jarum. Sudah masuk ternyata banyak yang”salah kamar”.

Sudah sering saya mengajak dialog mahasiswa yang bermasalah dalam perkuliahan, yang begitu digali selalu mengatakan mereka masuk jurusan yang salah. Demikianlah, diterima di perguruan tinggi negeri (PTN)masalah, tidak diterima juga masalah. Kalau ada uang bisa kuliah di mansaja.

Bagaimana kalau uang tak ada? Hampir semua orang ingin menjadi sarjana,bahkan masuk program S-2. Jadi birokrat atau jenderal pun sekarang anyak yang ingin punya gelar S- 3. Persoalan seperti itu saya hadapi waktu lulus SMA, 30 tahun lalu, dan ternyata masih menjadi masalah har ini.

Sekarang, memilih SMP dan SMA pun sama sulitnya. Mengapa hanya soal memindahkan anak ke sekolah negeri lain saja lantaran pindah rumah biayanya begitu besar? Padahal bangku sekolah masih banyak yang kosong. Masuk sekolah susah, pindah juga sulit, diterima di perguruan tinggi untung-untungan, cari kerja susahnya minta ampun.

Lengkap sudah masalah kita. Kalau kita sepakat sekolah adalah jembatan untuk mengangkat kesejahteraan dan daya saing bangsa, mengapa dibuat sulit? Lantas apa yang harus dilakukan orang tua? Jadi sekolah untuk apa di negeri yang serbasulit ini?

Kesadaran Membangun SDM

Lebih dari 25 tahun yang lalu, saat berkuasa, Perdana Menteri (PM)Malaysia Mahathir Mohamad sadar betul pentingnya pembangunan sumber daya manusia (SDM). Dia pun mengirim puluhan ribu sarjana mengambil gelar S-2dan S-3 ke berbagai negara maju.

Hal serupa juga dilakukan China. Tidak sampai 10 tahun,lulusan terbaik itu sudah siap mengisi perekonomian negara. Hasilnya Anda bisa lihatsekarang. BUMN di negara itu dipimpin orang-orang hebat, demikian pula perusahaan swasta dan birokrasinya. Perubahan bukan hanya sampai di situ. Orang-orang muda yang kembali ke negerinya secara masif me-reform sistem pendidikan. Tradisi lama yang terlalu kognitif dibongkar. Old ways teaching yang terlalu berpusat pada guru dan papan tulis,serta peran brain memory (hafalan dan rumus) yang dominan mulai ditinggalkan.

Mereka membongkar kurikulum, memperbaiki metode pengajaran, dan seterusnya.Tak mengherankan kalau sekolah sekolah di berbagai belahan dunia pun mulai berubah. Di negeri Belanda saya sempat terbengong-bengong menyaksikan bagaimana universitas seterkenal Erasmus begitu mudah menerima mahasiswa.

“Semua warga negara punya hak untuk mendapat pendidikan yang layak, jadi mereka yang mendaftar harus kami terima,” ujar seorang dekan di Erasmus. Beda benar dengan universitas negeri kita yang diberi privilege untuk mencari dan mendapatkan lulusan SLTA yang terbaik.

Seleksinya sangat ketat. Lantas bagaimana membangun bangsa dari lulusanyang asal masuk ini? “Mudah saja,” ujar dekan itu. “Kita potong di tahunkedua. Masuk tahun kedua, angka drop out tinggi sekali. Di sinilah kitabaru bicara kualitas, sebab walaupun semua orang bicara hak, soalkemampuan dan minat bisa membuat masa depan berbeda,”ujarnya.

Hal senada juga saya saksikan hari-hari ini di Selandia Baru. Meskimurid-murid yang kuliah sudah dipersiapkan sejak di tingkat SLTA, angkadrop out mahasiswa tahun pertama cukup tinggi.Mereka pindah ke politeknik yang hanya butuh satu tahun kuliah. Yang lebih mengejutkan saya adalah saat memindahkan anak bersekolah di tingkat SLTA di SelandiaBaru.

Sekolah yang kami tuju tentu saja sekolah yang terbaik, masuk dalam 10besar nasional dengan fasilitas dan guru yang baik. Saya menghabiskan waktu beberapa hari untuk mewawancarai lulusan sekolah itu masing-masing, ikut tour keliling sekolah, menanyakan kurikulum dan mengintip bagaimana pelajaran diajarkan.

Di luar dugaan saya,pindah sekolah ke sini pun ternyata begitu mudah. Sudah lama saya gelisah dengan metode pembelajaran di sekolah-sekolahkita yang terlalu kognitif, dengan guru guru yang merasa hebat kalau muridnya bisa dapat nilai rata rata di atas 80 (betapapun stresnya mereka) dan sebaliknya memandang rendah terhadap murid aktif, namun tak menguasai semua subjek.

Potensi anak hanya dilihat dari nilai, yang merupakan cerminan kemampuan mengopi isi buku dan catatan. Entah di mana keguruan itu muncul kalau sekolah tak mengajarkan critical thinking. Kita mengkritik lulusan yang biasa membebek, tapi tak berhenti menciptakan bebek-bebek dogmatik.

Kalau lulusannya mudah diterima di sekolah yang baik di luarnegeri,mungkin guru guru kita akan menganggap sekolahnya begitu bagus.Mohon maaf, ternyata tidak demikian. Jangankan dibaca, diminta transkrip nilainya pun tidak. Maka jangan heran, anak dari daerah terpencil pun di Indonesia, bisa dengan mudah diterima di sekolah yang baik di luar negeri.

Bahkan tanpa tes. Apa yang membuat demikian? “Undang-undang menjamin semua orang punya hak yang sama untuk belajar,” ujar seorang guru di Selandia Baru. Lantas, bukankah kualitas lulusan ditentukan input-nya?”Itu ada benarnya, tapi bukan segala-galanya,” ujar putra sulung saya yang kuliah di Auckland University tahun ketiga.

Maksudnya, tes masuk tetap ada,tetapi hanya dipakai untuk penempatan dan kualifikasi. Di tingkat SLTA, mereka hanya diwajibkan mengambil dua mata pelajaran wajib (compulsory) yaitu Matematika dan Bahasa Inggris. Pada dua mata pelajaran ini pun mereka punya tiga kategori: akselerasi,rata-rata, dan yang masih butuh bimbingan.

Sekolah dilarang hanya menerima anak anak bernilai akademik tinggi karena dapat menimbulkan guncangan karakter pada masa depan anak, khususnya sifat-sifat superioritas, arogansi, dan kurang empati. Mereka hanya super di kedua kelas itu, di kelas lain mereka berbaur.

Dan belum tentu superior di kelas lain karena pengajaran tidak hanya diberikan secara kognitif. Selebihnya, hanya ada empat mata pelajaran pilihan lain yang disesuaikan dengan tujuan masa depan masing masing.Bagi mereka yang bercita- cita menjadi dokter, biologi dan ilmu kimiawajib dikuasai.

Bagi yang akan menjadi insinyur wajib menguasai fisika dan kimia. Sedangkan bagi yang ingin menjadi ekonom wajib mendalami accounting,statistik,dan ekonomi. Anak-anak yang ingin menjadi ekonom tak perlu belajar biologi dan fisika. Beda benar dengan anak-anak kita yang harus mengambil 16 mata pelajaran di tingkat SLTA di sini, dan semuanya diwajibkan lulus di atas kriteria ketuntasan minimal (KKM).

Bayangkan, bukankah citacita pembuat kurikulum itu orangnya hebat sekali? Mungkin dia manusia super.Seorang lulusan SLTA tahun pertama harus menguasai empat bidang sains (biologi,ilmu kimia, fisika, dan matematika), lalu tiga bahasa (Bahasa Indonesia, Inggris, dan satubahasa lain), ditambah PPKN, sejarah, sosiologi, ekonomi, agama,geografi, kesenian, olahraga, dan komputer.

Hebat sekali bukan? Tidak mengherankan kalau sekolah menjadi sangat menakutkan, stressful, banyak korban kesurupan, terbiasa mencontek, dan sebagainya. Harus diakui kurikulum SLTA kita sangat berat. Seperti kurikulum program S-1 20 tahun lalu yang sejajar dengan program S-1 yang digabung hingga S-3 di Amerika.

Setelah direformasi, kini anak-anak kita bisa lulus sarjana tiga tahun. Padahal dulu butuh lima tahun. Dulu program doktor menyelesaikan di atas100 SKS, sehingga hampir tak ada yang lulus. Kini seseorang bisa lulusdoktor dalam tiga tahun. Anda bisa saja mengatakan, dulu kita juga demikian, tapi tak ada masalah kok!

Di mana masalahnya? Masalahnya, saat ini banyak hal telah berubah. Teknologi telah mengubah banyak hal, anak anak kita dikepung informasi yang lebih bersifat pendalaman dan banyak pilihan, tapi datang dengan lebih menyenangkan. Belajar bukan hanya dari guru, melainkan dari segala resources.

Ilmu belajar menjadi lebih penting dari apa yang dipelajari itu sendiri, sehingga diperlukan lebih dari seorang pengajar, yaitu pendidik. Guru tak bisa lagi memberikan semua isi buku untuk dihafalkan, tetapiguru dituntut memberikan bagaimana hidup tanpa guru, lifelong learning.

Saya saksikan metode belajar telah jauh berubah. Seorang guru di West Lake Boys School di Auckland mengatakan, “Kami sudah meninggalkan old ways teaching sejak 10 tahun lalu. Maka itu, sekolah sekarang harus memberikan lebih banyak pilihan daripada paksaan. Percuma memberi banyak pengetahuan kalau tak bisa dikunyah. Guru kami ubah,metode diperbarui,fasilitas baru dibangun,” ujar seorang guru.

Masih banyak yang ingin saya diskusikan,tapi sampai di sini ada baiknyakita berefleksi sejenak. Untuk apa kita menciptakan sekolah dan untuk apa kita bersekolah? Mudah mudahan kita bisa mendiskusikan lebih dalam minggu depan dan semoga anak-anak kita mendapatkan masa depan yang lebih baik.?

 

RHENALD KASALI

Ketua Program MM UI

Jumat, 15 Juli 2011

 

Posted in Teachers' note | Leave a Comment »

ANTARA MENGHUKUM ATAU MEMPERMALUKAN : UPAYA MEMODIFIKASI PERILAKU

Posted by teachersnote on February 22, 2011

Oleh: Adrianus Meliala
(Pengalaman 6 SMU di Depok, Jawa Barat)

Abstrak
Dilema antara guilt (rasa bersalah) dan shameful (rasa malu) sudah lama menjadi topik menarik di bidang psikologi sosial. Dilema tersebut antara lain muncul dalam pembahasan mengenai kontrol sosial, perilaku sendiri, nilai moral individual, tingkat standar moral, pengaruh lintas budaya serta dalam situasi pendidikan. Diperkirakan pula, salahsatu yang lebih berperanan, entah itu aspek guilt atau aspek shameful, akan mempengaruhi pada cara bagaimana memodifikasi perilaku seseorang.

Studi ini menelaah mengenai kecenderungan di sekolah-sekolah menengah umum dalam memodifikasi perilaku siswa yang telah menampilkan perilaku atau tindakan yang dianggap sebagai salah, jahat, tidak tertib atau menyimpang dari norma sosial yang ada. Apakah kalangan guru di sekolah-sekolah tersebut menampilkan kecenderungan mengeksploitasi penghukuman (punishment) atau melakukan tindakan penciptaan rasa malu (shaming) siswa dikaitkan dengan apa yang sudah dilakukan siswa tersebut?

Hasil penelitian memperlihatkan bahwa metode penghukuman ternyata merupakan satu-satunya cara memodifikasi perilaku yang diterapkan. Dan, temuan lain, diyakini bahwa dengan diberikan hukuman itulah lalu kemudian muncul rasa malu. Temuan ini nampaknya bersesuaian dengan karakter masyarakat Indonesia perihal beroperasinya guilt dan shameful.

Abstract
Such dilemma between guilt and shameful has been an interesting topic in the field of social psychology since few times ago. That dilemma persists when discussing social control, self-control, individual moral values, moral standard, cross-cultural influence as well as education-related setting. It is predicted, the one which is more influential, whether guilt aspect or shameful aspect, will one way or another influence the way somebody’s behavior can be modified.

This study investigates such tendency which prevails in public schools especially performed by pupils when treating their student’s misconduct. Research question forwarded is whether they exploit punishment or to create shaming feeling towards students who have made nuisances in school.

The result shows method of punishment has been the only way of modifying behavior which is regarded deviant. Other finding, it is believed that, having given such punishment, shameful feeling will follow. This finding is in association with the character of Indonesian society toward the way guilt and shamefull operate.

Key words: punishment, shame, guilt, modifying behavior, high school students

1. Pendahuluan
Setiap masyarakat mengembangkan mekanismenya sendiri-sendiri guna mengontrol perilaku anggota-anggotanya yang melakukan atau yang dianggap melakukan perilaku yang menyimpang. Khususnya bila penyimpangan tersebut dianggap intensional, tidak dapat diterima dan mengakibatkan kerugian serius (berupa timbulnya korban atau biaya dalam arti luas), muncullah konsep penghukuman (punishment).

Pada awalnya, penghukuman dilakukan dengan paradigma retributive dan merupakan reaksi langsung atas perbuatan yang dilakukan oleh seseorang atau sekelompok orang. Paradigma retributive ini terlihat dalam semangat mengganjar secara setimpal berkaitan dengan perbuatan dan atau efek dari perbuatan yang telah dilakukan.
Paradigma penghukuman belakangan muncul dengan semangat agar orang tidak melakukan perbuatan yang diancamkan. Dengan kata lain, penghukuman dilakukan dengan semangkat menangkal (deterrence).

Perkembangan pemahaman mengenai kegunaan penghukuman sebagai instrumen dalam rangka metode pengubahan tingkah laku terlihat melalui munculnya paradigma rehabilitative. Paradigma tersebut melihat bahwa seseorang yang melanggar atau menyimpang dari aturan yang ada pada dasarnya adalah orang yang rusak, sakit, kekurangan, bermasalah atau memiliki ketidakmampuan sehingga melakukan perilaku tersebut. Oleh karena itu, melalui penghukuman atasnya, orang tersebut pada dasarnya hendak diperbaiki atau disembuhkan dari kekurangannya. Seiring dengan perubahan paradigma tersebut, bentuk-bentuk penghukuman pun berkembang, bervariasi dan, konon, semakin manusiawi.

Belakangan, muncul teori dari Braithwaite (1989) bahwa pemberian malu (shaming) khususnya bila dilakukan secara sistematis, komprehensif dan tidak final (sehingga disebut dengan integrative shaming) dapat dilihat sebagai salah satu bentuk penghukuman yang efektif. Kalau semua elemen masyarakat mempermalukan seorang koruptor, misalnya, tentunya para calon koruptor akan berpikir panjang untuk korupsi.

Sampai disini terdapat situasi bahwa, ternyata, tidak semua masyarakat memiliki perkembangan kemasyarakatan dengan mengandalkan penghukuman sebagai mekanisme peubah atau perilaku. Ada masyarakat seperti masyarakat Jepang yang tidak mengembangkan instrumen penghukuman dalam rangka membalas, menangkal atau merehabilitasi akibat dilakukannya suatu perbuatan.
Pada masyarakat Jepang, yang dikembangkan adalah pemahaman tentang malu (shaming) sebagai alat kontrol bagi individu sejauhmana telah conform atau tidak dengan nilai-nilai kelompoknya. Di Jepang, dengan demikian berlaku teori tentang presentasi diri (self-presentation) dalam kehidupan sehari-hari, dimana setiap orang diasumsikan memiliki peran yang seyogyanya ditaati agar kehidupan ‘bak pentas’ dapat berjalan.

Bila terjadi sesuatu yang dianggap melanggar atau menyimpang norma sosial yang ada, maka orientasinya ditujukan bahwa hal itu akan menimbulkan masalah dan rasa malu pada orang lain, sehingga orang yang melakukan ataupun orang yang sebenarnya tidak melakukan namun terkait dengan orang yang melakukan wajib mencegahnya (Leonardsen, 2001). Timbulnya rasa malu (shame) adalah hukuman itu sendiri. Selanjutnya, menurut Scheff & Retzinger (1991), rasa malu ini melahirkan alienasi pada pelakunya mengingat terputusnya hubungan dengan masyarakatnya (social disconnection).
Itulah yang membedakan shame dengan guilt (rasa salah) yang lebih terkait dengan kesadaran bahwa ada aturan yang dilanggar dan adanya konsekuensi hukuman yang kemudian harus dipikul. Menurut Kugler & Jones (1992), fenomena guilt ini amat relevan berkaitan dengan situasi sehari-hari khususnya yangmembutuhkan pertimbangan moralitas.

Dikaitkan dengan situasi masyarakat yang melihat penghukuman, dan bukan rasa malu, sebagai alat kontrol sosial, diduga bahwa terdapat kasus-kasus tertentu dan subyek-subyek tertentu dimana situasi membuat orang (mungkin pula terhadap kelompok orang) merasa malu, mungkin akan lebih efektif.

Tata krama, nilai-nilai sosial dan moralitas adalah hal-hal yang secara tradisional dapat dianggap sebagai sesuatu yang, bila dilanggar atau bila diketahui dilanggar, akan membawa rasa malu pada pelakunya. Masalahnya, walaupun masyarakat Indonesia adalah masyarakat yang konon bertatakrama tinggi, memiliki nilai sosial tinggi dan mengaku bermoralitas, shaming nampaknya hampir tidak pernah dipakai.

Rasa malu itu sendiri memang bisa menjadi pencegah dilakukannya perbuatan tertentu, tetapi diketahui sedikit sekali dikembangkan dalam rangka reaksi akibat dilakukannya perbuatan tertentu (dengan harapan menjadi pencegah pula pada waktunya).

2. Masalah
Situasi makro di atas dalam penelitian ini ditarik ke suatu situasi spesifik yang ditemui dalam konteks pendidikan siswa sekolah menengah tingkat atas, yang dikenal dalam bentuk mulai dari kenakalan pelajar (misalnya mencontek), tawuran, keterlibatan dengan narkoba maupun aktivitas seksual dini. Hal-hal tersebut umumnya menjadikan kalangan ini sebagai obyek dari tindakan afirmatif atau tindakan tegas dari sekolah melalui guru.

Salahsatu bentuk tindakan afirmatif yang populer di sekolah adalah penghukuman. Untuk setiap jenis pelanggaran, logikanya, terdapat variasi penghukuman mulai dari pemberian sanksi, dicabutnya fasilitas tertentu hingga pengenaan hukuman fisik. Permasalahannya, mengapa tindakan afirmatif tersebut harus berupa hukuman (dalam rangka tidak melakukan perbuatannya lagi)? Mengapa tidak dengan cara penciptaan shaming? Atau, jangan-jangan, penghukuman juga secara teoritik dapat berefek timbulnya rasa malu yang dapat mencegah dilakukannya perbuatan yang menjadi sumber datangnya hukuman?

Terhadap hal ini, berbagai pertanyaan kritis dapat diajukan: Apakah subyek dengan karakteristik siswa SLTA konon tidak mempan atau tidak akan berubah perilakunya bila hanya dipermalukan? Atau, sebaliknyalah yang terjadi, yakni justru tindakan mempermalukan dapat dianggap tidak efektif dipergunakan terhadap sebagian pelanggaran atau penyimpangan tertentu? Kemungkinan pula, bahwa sebenarnya para guru SLTA, karena satu dan lain hal, tidak terbiasa dengan metode pengubahan tingkah laku lainnya kecuali penghukuman?

Berdasarkan permasalahan penelitian di atas, maka penelitian ini pada dasarnya akan mengkaji tiga pertanyaan umum sebagai berikut: Mengapa memilih tindakan afirmatif penghukuman terhadap siswa? Mengapa tidak memilih tindakan afirmatif pemberian malu terhadap siswa? Adakah hambatan (constraint) guna melakukan pemberian malu sebagai metode penghukuman?

3. Metode
Penelitian ini adalah penelitian kualitatif yang secara analitis berupaya menjawab pertanyaan-pertanyaan penelitian di atas.

Subyek penelitian ini adalah para guru, khususnya guru BP (Bimbingan dan Penyuluhan), sebagian sekolah menyebutnya dengan guru BK (Bimbingan dan Konseling) dan atau minimal guru wali kelas, di sekolah lanjutan tingkat atas. Mengapa guru BP atau guru wali kelas, mengingat kedua kategori guru inilah yang memiliki akses besar dan juga kewenangan untuk menghukum atau tidak menghukum siswa.

Dikaitkan dengan teknik pengumpulan data, maka subyek didatangi di sekolah masing-masing, diwawancarai dan jika mungkin dilanjutkan dengan observasi atas situasi setempat. Subyek guru diperoleh dari sekolah-sekolah di lingkungan Depok, Jawa Barat. Tidak terdapat pertimbangan khusus mengapa Depok dipilih sebagai lokasi, selain karena Depok adalah kotamadya tempat kampus Universitas Indonesia berada.

Hal lain yang menambah bobot pertimbangan bahwa tidak akan ada bedanya dalam hal pemilihan lokasi adalah mengingat homogenitas situasi persekolahan di DKI Jakarta dan sekitarnya dalam arti bahwa seluruh SLTA tersebut menjalankan kurikulum yang sama, kalangan populasi Depok yang tidak banyak berbeda dengan penduduk DKI Jakarta pada umumnya, dibiayai dengan anggaran yang relatif sama serta berlakunya ide belajar-mengajar yang juga sama.

Untuk wawancara, pewawancara dilengkapi dengan panduan wawancara. Dipergunakan pula alat bantu berupa tape recorder. Pewawancara adalah asisten dari penulis.
Karena data yang ingin didapat adalah sejauhmana konsep atau notion atau ide yang berkembang di benak subyek yang diwawancara terhadap pemberian hukuman (punishment) ataupun pemberian malu (shaming) dalam kasus kenakalan siswa di sekolah, maka wawancara dilakukan tidak dengan cara mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang bersifat langsung sesuai dengan panduan wawancara.

Pertanyaan dalam wawancara bukan bersifat menanyakan pilihan atau mana yang lebih dipilih oleh subyek penelitian bila kenakalan dilakukan siswa. Sebaliknya, lebih bersifat berbincang-bincang mengenai kenakalan yang terjadi di sekolah masing-masing dan kemudian membiarkan subyek bercerita, sampai kemudian didapati kondisi yang merujuk pada dipilihnya suatu tindakan yang bersifat menghukum atau mempermalukan siswa.

4. Hasil
4.1. Lokasi penelitian

1. SMIP A, Depok
Di sekolah ini, makasalah kenakalan anak di sekolah ditangani 3 pihak yang berbeda, yaitu wali kelas, wakil kepala sekolah bagian kesiswaan dan guru Bimbingan & Penyuluhan (BP) yang juga melakukan tugas BK (Bimbingan dan Konseling). Dalam hal terjadi kenakalan, maka yang pertama-tama menanganinya adalah wali kelas. Hal ini berlaku pula bila kenakalan ditemukan atau dihadapi oleh guru yang lain. Setelah itu, bila dirasakan wali kelas tidak mampu menanganinya, kasus diserahkan kepada Wakil Kepala Sekolah Bagian Kesiswaan atau BP, namun sepenuhnya merupakan keputusan wali kelas yang bersangkutan.

SMIP ini memfokuskan kurikulumnya pada bidang akomodasi perhotelan. Sekolah ini memiliki 4 kelas, dengan jumlah siswa per kelas rata-rata 55 orang. Dengan jumlah siswa di atas 200 orang ini, SMIP ini hanya memiliki 1 orang guru BP.

Wawancara dilakukan dengan guru BP dan guru wali kelas 1.

2. SMK (SMEA) B, Depok
Rantai keputusan menyangkut kasus kenakalan di SMEA ini sama dengan sekolah pertama, yakni pertama-tama ditangani wali kelas, kemudian BP atau Kesiswaan. Susunan guru BP di SMEA ini terdiri dari 3 orang, salahsatu diantaranya adalah polisi dari Polres Depok. Sekolah tersebut memutuskan untuk memiliki satu orang guru BP yang juga polisi agar memperoleh kemudahan bila ada siswanya yang terpaksa berurusan dengan kepolisian, sehingga sekolah bisa lebih aman

Dalam pengumpulan data di SMEA ini, wawancara dilakukan dengan guru BP senior. Di sekolah ini, guru BP juga melakukan tugas BK.

3. SMUN C, Depok
Jumlah guru BP yang ada di sekolah itu adalah 4 orang, mengingat jumlah siswa di SMUN tersebut saat ini mencapai 700 orang. Sesuai aturan Depdiknas, idealnya 1 guru BP melayani 150 siswa. Semua guru BP juga melakukan tugas BK.

Mekanisme pemberian tindakan terhadap kenakalan siswa sama dengan 2 sekolah lainnya. Yang berbeda adalah tata-tertib yang ada. SMUN ini memiliki satu buku khusus mengenai tata tertib yang terdiri dari 100 pasal lebih, dengan rincian mengenai tindakan apa untuk pelanggaran apa secara detail dan satu per satu. Sama dengan kedua sekolah lainnya, SMUN tersebut juga menyusun tatibnya sendiri dengan berpatokan pada aturan dari Depdiknas.

Pengumpulan data di SMUN dilakukan melalui wawancara dengan seorang guru BP.

4. SMUN D, Depok
SMU 109 memberikan bentuk hukuman yang bervariasi kepada siswanya, mulai dari teguran sampai pada dikeluarkan dari sekolah. Istilah lain yang digunakan adalah “dikembalikan kepada orang tua” atau “diminta untuk mengundurkan diri”. Di SMUN 109 ini, aturan dilaksanakan dengan memberikan kepada semua siswa sebuah buku saku aturan yang apabila siswa melakukan pelanggaran ada kredit point hukuman dan bila sampai kepada kredit point tertentu ada hukumannya, Sumber menyatakan, tidak ada konsep pemberian hukuman terhadap pelanggaran peraturan oleh siswa, khususnya hukuman fisik.
Wawancara dilakukan dengan koordinator Guru BK SMUN D ini.

5. SMUN E, Depok
SMUN E ini tidak memiliki konsep pemberian hukuman terhadap pelanggaran peraturan oleh siswa, lebih khusus lagi hukuman fisik. Sumber yang diwawancarai mengakui bahwa hanya akan melakukan teguran terhadap siswa yang melanggar aturan. Sementara itu, SMUN E juga menerapkan sistem kredit point. Siswa terancam tidak naik kelas kalau nilai kepribadiannya kurang dari seharusnya. Bahkan, bukan tidak mungkin yang bersangkutan akhirnya dikeluarkan dari sekolah.

Wawancara dilakukan dengan koordinator Guru BK SMUN E.

6. SMU P, Depok
SMU P adalah SMU yang unik karena memperkenalkan kombinasi pendidikan ala Indonesia dan Turki. SMU ini memberlakukan aturan-aturan sistem pendidikan Turki dalam tata tertib siswa. Wajar bila kemudian aturan sistem pendidikan Turki yang dominan. Sumber di SMU ini mengatakan, ”Selain kami mengacu ke kurikulum dan aturan-aturan dari pemerintah, kami juga menerapkan kurikulum dan aturan untuk siswa secara utuh, sama seperti sekolah-sekolah di Turki.”
Di SMU P ini, mereka tidak mengenal sistem guru BK, yang ada adalah Rechbelic yang pada dasarnya memiliki arti sama dengan BK. Pelanggaran oleh siswa diserahkan sepenuhnya kepada guru bidang kesiswaan.

Wawancara dilakukan dengan Sekretaris Bidang Kesiswaan SMU P.

4.2. Hasil wawancara
Saat ditanyakan mengenai tindakan apa yang dilakukan pihak sekolah bila menemukan tindak kenakalan dari siswanya saat di sekolah, ketiga sekolah memberikan jawaban yang sama. Yakni, untuk pertama-tama, mereka menggunakan istilah ‘peringatan’.

“Biasanya, kami akan memberikan peringatan dulu. Kalau masih terulang lagi, baru kami akan memberi tugas-tugas atau kami ajak bicara dulu. Tapi, hukuman fisik tidak ada,” kata guru BP di SMIP A.

Kalaupun ada hukuman maka, “hukuman pun tidak bisa terlalu menekan. Kami pun tidak boleh punya standar yang terlalu tinggi di sini. Mereka masih mau sekolah saja sudah syukur. Hukuman diberikan agar mereka mau lebih serius saja. Kalau tidak mau mengerjakan PR, ya tugasnya ditambah. Kalau mencontek, ujiannya diambil lalu kami panggil ke kantor. Namun guru BP tugasnya tidak hanya ngasih hukuman saja. Ia juga harus memberi penghargaan pada yang berprestasi,” terang guru BP di SMEA B.

Pengalihan atau permintaan keterlibatan guru BP dalam kasus kenakalan siswa, rupanya, sangat tergantung pada keputusan wali kelas. Guru BP tidak memiliki kewenangan untuk terlibat kecuali ia sendiri yang menemukan kenakalan tersebut. Apabila akhirnya guru BP terlibat, maka ia akan berpatokan pada tiga prinsip bimbingan sesuai yang ditetapkan Depdiknas, yaitu membimbing, menumbuhkan kreativitas siswa dan partisipasi siswa.

“Setelah kami berikan peringatan, bila masih terulang juga, akan kami panggil dan kami ajak berdiskusi. Biasanya saya akan memberikan tugas menulis makalah. Topiknya juga kami tawarkan pada siswa dan siswa boleh menawar. Intinya, pendapat siswa juga harus didengarkan. Dan, kalau hukuman itu dia yang memilih, maka dia harus taat padanya. Biasanya memang hanya dengan penulisan paper atau menulis saja, siswa tidak mau mengulangi lagi. Hukuman fisik sudah tidak ada, misalnya hukuman membersihkan WC sudah tidak dilakukan,” ujar guru BP dari SMIP A.

Lanjut guru BP dari SMUN C sebagai berikut, ”Kalau ada yang mencontek, biasanya pengawas akan mengatakan dengan keras agar yang mencontek itu berusaha sendiri. Dengan begitu, ‘kan dia jadi malu sama teman-teman yang lain, lalu ia akan berusaha sendiri. Kalau masih membandel, ujiannya tidak dinilai. Kalau nilainya jelek, kan itu jadi hukuman buat dia.”

Kelihatan bahwa ketika ditanyakan tentang tindakan apa yang biasa diambil pihak sekolah bila terjadi kenakalan, mereka menggunakan kata ‘hukuman’ untuk menyebut beberapa tindakan yang biasa ‘dipilih’ sebagai respons. Bahkan, walaupun tindakan tersebut pada dasarnya adalah pemberian malu, mereka tetap menyebutnya sebagai hukuman.

Aturan mengenai bentuk kenakalan apa saja yang termasuk dalam kategori intolerable diatur oleh masing-masing sekolah, termasuk pula mengenai perlakuan untuk setiap jenis pelanggaran. Biasanya, jenis kenakalan yang dapat menyebabkan anak dikeluarkan adalah terlibat narkotika, hamil di luar nikah dan pemalsuan nilai rapor.

“Pernah ada kasus siswa memalsukan nilai rapor-nya. Tujuannya untuk memperbesar kans masuk PMDK (seleksi penerimaan mahasiswa untuk masuk PTN tanpa melalui test). Padahal, sebelum diterima, pasti pihak universitas akan meminta data dari kami juga. Sebenarnya nilai siswa itu tidak buruk. Ia siswa pintar, tapi ia mengganti beberapa angka 6. Orang tuanya kami panggil dan kami sarankan untuk tidak melanjutkan bersekolah di sini. Ia bukan kami keluarkan. Kami tidak pernah memakai istilah mengeluarkan, kami hanya menghentikan bimbingan terhadap yang bersangkutan dan siswa kami kembalikan pada orangtuanya. Kasihan orang tuanya, mereka malu sekali. Mereka langsung memindahkannya ke sekolah lain,” ujar guru BK dari SMUN C.

“Pernah juga ada siswa yang terlibat kasus narkotika. Sesuai peraturan, maka kasusnya kami serahkan pada kepolisian. Setelah itu, orang tuanya langsung memindahkan anaknya dari sini. Kami pun mengembalikan ia pada orang tuanya. Kalau tetap bersekolah di sini, kan repot. Dia kan sudah malu sama yang lain. Masyarakat kita kan masih begitu, memandang segala sesuatu memakai kacamata hitam-putih. Biarpun dia sudah putih kembali, tetap saja kelihatan hitam. Kasihan nanti anaknya bila dicurigai terus oleh teman-temannya,” ujar guru wali kelas dari SMIP A.

Berkaitan dengan pembentukan aturan, menurut sumber dari SMUN D, .sekolah telah menterjemahkan sekumpulan perilaku yang termasuk sebagai pelanggaran berdasarkan acuan dari Depiknas. Acuan perilaku tersebut kemudian dimasukkan dalam Buku Panduan Tata Tertib melalui mekanisme Raker Sekolah. Hal ini dilakukan mengingat diperlukannya adaptasi dari peraturan pemerintah tersebut dengan kondisi sekolah yang besangkutan.

Menurut daftar yang terdapat dalam buku panduan tersebut, untuk setiap pelanggaran, terdapat credit point atau poin kredit yang dikenakan. Seperti misalnya :

Terlambat 2 – 5 poin kredit
Tidak memakai seragam
2 – 5 poin kredit
Rambut panjang 2 – 5 poin kredit
Berciuman bibir 50 poin kredit
Berkaitan dengan narkotika 100 poin kredit
Berkelahi 100 poin kredit
Hamil atau menghamili 100 poin kredit

Bentuk-bentuk hukuman yang diambil didasarkan pada prinsip :

1.Hukuman bersifat edukatif
2.Siswa agar tidak mengulangi dan tidak melakukan pelanggaran lain (jera)
3.Siswa lain dapat mengambil pelajaran dari hukuman yang dijalani oleh rekannya sehingga tidak melakukan pelanggaran serupa dan atau pelanggaran lain

Selain itu, sumber dari SMUN D menyatakan, ”Bentuk hukuman yang bisa diberikan bervariasi, mulai dari teguran sampai ke dikeluarkan dari sekolah.” Ada beberapa bentuk pelanggaran dimana hukumannya adalah dikeluarkan dari sekolah, yaitu :

1.Berkelahi
2.Narkotika
3.Hamil atau menghamili
4.Siswa dinilai sudah tidak dapat dibimbing di sekolah

Terhadap pelanggaran itu, semua sekolah menyatakan hukumannya adalah bahwa siswa akan dikeluarkan dari sekolah. Adapun realisasi dari hukuman sebelum dijatuhkan selalu melalui proses yang melibatkan siswa, orang tua siswa, guru BK, wali kelas, guru bidang kesiswaan serta kepala sekolah SMUN D sendiri.

Berkaitan dengan pelaksanaan aturan, terdapat perbedaan kecil antara tiap-tiap sekolah. Di SMUN E, misalnya, aturan dilaksanakan dengan memberikan siswa sebuah buku saku. Didalamnya terdapat aturan pemberian poin kredit berkaitan dengan dilakukannya perilaku tertentu. Apabila poin kredit siswa sudah sampai pada poin tertentu, maka hukumannya adalah sebagai berikut:

Poin kredit Hukuman
2 – 25 Membersihkan pelataran kelas.
26 – 50 Membuang sampah.
51 – 75 Membersihkan ruang atau WC guru.
76 – 100 Membersihkan WC siswa.

Setiap akhir tahun ajaran diadakan “pemutihan” terhadap kredit point yang didapat oleh masing-masing siswa. Walaupun SMUN E tidak menerapkan patokan poin kredit sebagai indikasi perlu-tidaknya siswa dihukum, namun diakui oleh Koordinator Guru BP bahwa,”… siswa sangat terancam untuk tidak naik kelas kalau nilai kepribadiannya kurang, yang pada akhirnya sangat mungkin untuk dikeluarkan dari sekolah.”

Menurut sumber di SMUN E, ”Hal ini dilakukan berlandaskan pada keinginan bahwa sekolah tidak hanya berusaha agar siswa berprestasi secara akademik tetapi juga mempunyai kepribadian yang baik. Semuanya harus dapat dicapai olah siswa secara seimbang. Sehingga, meski nilai akademiknya bagus tetapi sering melanggar aturan, sangat mungkin siswa tidak naik kelas. Selama ini, meski tanpa menjatuhkan hukuman, cara penanganan atau perlakuan tanpa hukuman ini kami nilai sangat efektif.”

5. Diskusi
Seperti terlihat, pihak sekolah (guru) masih menggunakan terminologi ‘hukuman’ untuk menyebut respons berupa tindakan sekolah terhadap kenakalan siswa. Meskipun bentuknya berbeda-beda dan sudah tidak lagi menggunakan perlakuan-perlakuan fisik (kekerasan), tetapi mereka tetap merujuk berbagai tindakan tersebut sebagai hukuman. Walaupun bentuknya berbeda-beda pula, maka selaku hukuman, yang menjadi tujuan adalah timbulnya kesadaraan bahwa dirinya bersalah (guilt) dan munculnya rasa bersalah (guilty feeling) dalam diri siswa karena berbuat hal tertentu.
Dari pernyataan guru-guru tersebut diketahui bahwa shaming tidak dikenal sebagai dasar pemberian perlakuan terhadap siswa yang melakukan pelanggaran tata tertib. Namun mereka menyatakan bahwa tindakan yang selama ini diambil, apabila ditelaah benar-benar, sebenarnya telah mengandung unsur shaming didalamnya. Mengutip salah seorang sumber, ”Kalau kita lihat, sebenarnya kalau siswa dipanggil atau ditegur, itu sudah dapat menjadikan siswa malu karena pasti akan ditanya oleh teman-temannya.” Oleh karena itu, seperti diutarakan sumber yang lain, ”Sanksi hanya diberikan kalau memang sudah sangat terpaksa sekali. Artinya, kalau hanya perlu ditegur, maka kami hanya melakukan teguran.”

Seperti terlihat pula bahwa sumber mengartikan shaming lebih kepada tindakan ‘mempermalukan’. Ini terlihat dari jawaban sumber lain bahwa, ”Kami merasa riskan kalau harus mempermalukan siswa secara sengaja , karena dapat membuat mereka trauma atau minder.” Pemberian malu, yang dalam konteks shame morality muncul dalam bentuk rasa bersalah (guilt) ketika seseorang tidak dapat melakukan sesuatu yang diharapkan oleh orang lain untuk dilakukan (Morris 1976), justru dianggap sebagai hambatan.

Dalam hal ini, hambatan yang dimaksud adalah hambatan bagi siswa untuk kembali bersekolah di tempat yang sama di mana kenakalannya banyak diketahui orang. Menurut mereka, biasanya siswa tersebut akan malu karena teman-temannya akan mencemooh. Hal yang sama juga ada dalam pikiran pihak orang tua. Hal mana, cenderung membuatnya lari dari sumber yang membuatnya malu tersebut. Fenomena ‘pindah sekolah’ pada dasarnya adalah upaya untuk lari dari sumber yang membuatnya malu.
‘Gerak keluar’ ini pula yang membedakan dengan suatu masyarakat dengan shame morality kuat di mana kekhawatiran menciptakan malu pada orang lain menjadikan setiap orang semakin ‘tertarik ke dalam’.
Apabila seorang siswa malu, menurut para guru tersebut, maka pandangan guru, teman dan orang tua akan lebih tertuju kepada sumber malu tersebut dan akan membuat yang bersangkutan minder. Dengan kata lain, rasa malu tersebut bisa tidak efektif guna mencegah ia mengulangi kenakalannya atau untuk membuat siswa lain tidak melakukan kenakalan yang sama.

 

6. Penutup
Hasil penelitian di atas tak pelak membuat penulis menyimpulkan bahwa, secara tata nilai, masyarakat Indonesia memang lebih mirip dengan budaya Barat ketimbang budaya Jepang. Bila budaya Barat cenderung self-oriented, maka budaya Jepang amat melihat orang lain (others) sebagai acuan perilakunya.
Dalam hal perilaku yang dianggap menyimpang, baik di Barat maupun ternyata juga di Indonesia, maka hukuman akan menjadikan si anak merasa salah dan secara langsung atau tidak langsung, timbul rasa malunya. Sebaliknya, di Jepang, hukuman muncul dalam bentuk shaming itu sendiri karena telah berbuat sesuatu yang bakal memalukan rekan, sekolah, guru, atau orang tua.
Tentunya, tata nilai tersebut, demikian pula cara masyarakat melakukan enforcement atau penegakan terhadap tata nilai tersebut, akan amat mempengaruhi pola perilaku siswa yang diteliti pada khususnya, masyarakat Indonesia pada umumnya.

Posted in Teachers' note | Leave a Comment »

Tips mendisiplinkan siswa tanpa harus menghukum

Posted by teachersnote on February 22, 2011

Institusi sekolah erat kaitannya dengan disiplin. Bahkan di jaman tahun 80 an sekolah-sekolah yang dianggap baik terkenal karena peraturan yang ketat dan disiplin yang tinggi. “Sekolah itu bagus karena disiplin nya kuat sekali, buktinya tiap ada anak yang melanggar peraturan dihukum dengan hukuman yang berat.” Komentar para orang tua siswa di jaman itu. Demikian lah di jaman itu sekolah yang pandai menghukum siswa nya dengan hukuman berat malah diburu para calon orang tua siswa.

Banyak pihak yang masih menghubungkan penegakan disiplin di sekolah dengan menghukum siswa. Padahal kedua-dua nya tidak saling berhubungan. Karena terbukti penegakan disiplin dengan hukuman hanya akan membuahkan sikap disiplin yang semu yang lahir karena ketakutan bukan karena lahirnya kesadar an akan perbaikan perilaku.

Sebenarnya ada jalan tengah diantara disiplin dan menghukum . Jalan tengah itu disebut konsekuensi. Sebuah konsekuensi berarti menempatkan siswa sebagai subyek. Seorang siswa yang dijadikan subyek berarti diberikan tanggung jawab seluas-luas nya dengan konsekuensi sebagai batasan.

Siswa terlambat masuk sekolah ? solusinya dia terkena konsekensi pulang lebih telat dari yang lainnya, atau waktu istirahat dan bermain dipotong . Jangan sampai disitu saja, bicarakan hal ini dengan orang tua siswa, karena mungkin masalah timbul bukan karena si anak tapi karena masalah orang tua.

Dalam mengatasi masalah terlambat masuk sekolah ini saya punya contoh menarik. Tidak jauh dari tempat tinggal saya ada sebuah sekolah menengah atas yang memilih mengunci pintu gerbangnya setiap jam 7 pagi tepat. Anda bisa bayangkan mereka yang terlambat akan kesulitan untuk masuk karena pintu gerbang sudah terkunci. Setiap hari akan ada sekitar 10 orang siswa yang tertahan diluar menjadi tontonan warga sekitar yang lewat di depan sekolah tersebut. Padahal mereka yang terlambat belum tentu malas, bisa saja karena alasan cuaca atau hal-hal lain yang tidk bisa dihindari.

Alasan pihak sekolah mungkin bisa diterima, tindakan mengunci gerbang diambil atas nama penegakkan disiplin dan membuat siswa menjadi sadar akan pentingnya datang tepat waktu ke sekolah. Tapi sadarkah pihak sekolah bahwa mengunci siswa di luar bisa mempermalukan harga diri sisw? Bagaimana bila tetangga atau orang-orang yang mengenali mereka lewat saat mereka terkunci di luar. Padahal saat sekolah mau menerapkan konsekuensi atas siswa yang terlambat, banyak tindakan yang bisa dilakukan, dari memotong jam istirahat sampai meminta mereka masuk sekolah di hari Sabtu atau Minggu saat teman -temannya libur. Dengan demikian harga diri siswa terjaga dan siswa menjadi makin bertanggung jawab atas segala tindakan yang dilakukannya. Siswa juga menjadi sadar bahwa konsekuensi bertujuan untuk penyadaran dengan mengambil atau mengurangi hak istimewa mereka .

Mari kita mengenali apa itu hukuman dan konsekuensi Hukuman

1. Menjadikan siswa sebagai pihak yang tidak punya hak tawar menawar dan tidak berdaya. Guru menjadi pihak yang sangat berkuasa. Ingat “Power tends to corrupt”

2. Jenisnya tergantung guru, apabila hati guru sedang senang maka siswa terlambat pun tidak akan dikunci diluar.

3. Bisa dijatuhkan berlipat-lipat derajatnya terutama bagi siswa yang sering melanggar peraturan.

4. Guru cenderung memberi cap buruk bagi anak yang sering melanggar.

5. Sifatnya selalu berupa ancaman

6. Tidak boleh ada pihak yang tidak setuju, semua pihak harus setuju. Jadi sifatnya memaksa.

Konsekuensi

1. Dijatuhkan saat ada perbuatan yang terjadi dan berdasarkan pada aturan yang telah disepakati.

2. Sesuai dengan perilaku pelanggaran yang siswa lakukan.

3. Menghindari memberi cap pada anak, dengan memberi cap jelek akan melahirkan stigma pada diri anak bahwa ia adalah pribadi yang berperilaku buruk untuk selama-lamanya.

4. Membuat siswa bertanggung jawab pada pilihannya. Anda bisa mengatakan “Kevin kamu memilih untuk ribut pada saat bu guru sedang menerangkan maka silahkan duduk di luar selama 5 menit”. Dengan demikian anda menempatkan harga diri anak pada peringkat pertama. Bandingkan dengan perkataan ini “Kevin, dasar kamu anak tidak tahu peraturan,…. tukang ribut! Sana keluar….!

Sumber : http://gurukreatif.wordpress.com

Posted in Teachers' note | Leave a Comment »

Dari A.B. Combs: Catatan Tentang Guru

Posted by teachersnote on May 18, 2010

Saya merasa sangat beruntung dapat berkenalan dengan beberapa guru di A.B. Combs. Mereka semua memberikan kesan yang kuat di hati saya. Salah satunya adalah saat saya berkenalan dengan Mrs. Herrick,  guru kelas 4 SD. Ia adalah salah kandidat guru teladan di Amerika tahun ini. Berkunjung ke kelasnya, saya seperti berkunjung ke rumahnya sendiri.  Dari pembicaraan dengan beberapa muridnya, saya mendapat gambaran bahwa kelasnya menjadi tempat yang sangat dirindukan anak-anak setiap harinya, terutama saat libur tiba.  Tidak hanya itu, anak-anak pun akan sangat merindukan Mrs. Herrick setiap harinya.

Read the rest of this entry »

Posted in A.B. Combs | Leave a Comment »

Dari A.B. Combs: Catatan Tentang Kepala Sekolah

Posted by teachersnote on May 18, 2010

Untuk mengetahui siapa sosok kepala sekolah A.B. Combs, Murriel Summers, nampaknya kurang lengkap kalau kita hanya mengetahui kisah perjuangannya memperbaiki A.B. Combs yang tertuang dalam buku THE LEADER IN ME. Saya sangat beruntung karena saya mengetahui siapa Miss Summers tidak hanya melalui buku The Leader in Me.

Pada suatu kesempatan, saya berjumpa langsung dengan beliau. Berjabatan tangan. Beliau memeluk erat saya. Saya merasakan kehangatan yang tulus dari wanita yang dikagumi banyak orang ini. Sikap rendah hatinya sangat nampak dari caranya beliau berbicara atau mendengarkan orang berbicara. Komentar-komentar beliau terhadap apa yang saya katakan juga sangat “cerdas dan bijaksana.”

Di hati kecil saya, saya merasakan penyesalan karena hanya berjumpa beliau pada waktu yang tidak tepat. Saat itu beliau sedang sibuk mempersiapkan Leadership Day. Sehingga waktu yang ia miliki untuk berbicara panjang lebar juga sangat sempit.

Tak berapa lama setelah pertemuan itu, beliau sudah sibuk membaur dengan guru-guru lain atau murid-muridnya untuk ikut sibuk mempersiapkan acara Leadership Day keesokan harinya. Tanpa canggung beliau pun ikut mengangkat bangku yang diperlukan. Beliau juga ikut memasang display bersama anak-anak sambil sesekali bercanda dengan beberapa guru ataupun muridnya yang juga ikut sibuk bekerja.

Bagi saya pribadi, situasi ini menunjukkan betapa dekatnya hubungan Mrs. Summers dengan guru dan muridnya. Gambaran ini juga diperkuat dengan cerita beberapa guru di A.B. Combs yang sempat berbincang-bincang dengan saya. Menceritakan Mrs. Summers, guru-guru itu seperti menceritakan idola yang luar biasa. Bahkan ada guru yang sampai menitikan air mata terharu karena mendapat didikan dari Mrs. Summers. Luar Biasa! Beliau seorang yang karismatik, setidaknya bagi para guru di A.B. Combs.

Pantaslah kalau Murriel Summers dijadikan panutan!

Posted in A.B. Combs, Teachers' note | 1 Comment »

Kagum melihat sekolah ini: catatan dari A.B. Combs, North Carolina, USA

Posted by teachersnote on May 12, 2010

Kagum melihat sekolah ini.

Kesan pertama saat saya datang mengunjungi A.B. Combs adalah kekaguman yang tidak pernah berhenti muncul dari hati saya. Betapa tidak, sejak kami mulai memasuki pintu masuk sekolah ini, setiap orang yang kami jumpai selalu tersenyum ramah. Mereka menyapa dengan hangat bahkan terkadang ada yang mengulurkan tangannya untuk sekedar bersalaman. Mereka tidak tahu siapa kami. Kami pun tidak tahu siapa mereka. Dalam hati saya, apakah ada sekolah di Indonesia yang dapat memperlakukan tamunya seperti ini?

Lebih dalam kami memasuki sekolah A.B. Combs, kehangatan semakin terasa. Staff administrasi langsung menyapa kami dengan ramah. Tidak hanya itu, anak-anak kecil yang kami jumpai pun lansung menyodorkan tangannya sambil memperkenalkan diri dengan bahasa yang mantab, “Good Morning, Sir.  I’m Patrick. I’m in grade 3. Welcome. to  A.B. Combs Magnet School.” Dari kejahuan pun saya melihat banyak anak yang melambaikan tangannya kepada kami sambil tersenyum. Ah, indahnya sekolah ini.

Read the rest of this entry »

Posted in A.B. Combs, Teachers' note | Leave a Comment »

Kebijakan Pendidikan Bagi Anak Autis

Posted by teachersnote on February 17, 2010

Pendidikan Inklusi adalah kebersamaan untuk memperoleh pelayanan pendidikan
dalam satu kelompok secara utuh bagi seluruh anak berkebutuhan khusus usia
sekolah, mulai dari jenjang TK, SD, SLTP sampai dengan SMU
Read the rest of this entry »

Posted in Teachers' note | Leave a Comment »

Peraturan Menteri Pendidikan Nasional tentang Pendidikan Inklusif

Posted by teachersnote on February 17, 2010

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 70 TAHUN 2009
TENTANG
PENDIDIKAN INKLUSIF BAGI PESERTA DIDIK YANG
MEMILIKI KELAINAN DAN MEMILIKI POTENSI KECERDASAN DAN/ATAU BAKAT ISTIMEWA Read the rest of this entry »

Posted in Teachers' note | Leave a Comment »

Salah Kaprah eLearning

Posted by teachersnote on February 9, 2010

By istiyanto

Ternyata tidak semua orang mengetahui bahwa huruf “e” pada eLearning bukanlah electronic, melainkan evolving atau everywhere atau enhanced atau extended. Hal inilah yang membedakan dengan email, electronic mail.

Banyak orang beranggapan bahwa segala sesuatu yang menggunakan “e” dalam dunia internet berarti electronic. Padahal tidaklah demikian. Elearning tidak hanya berarti pembelajaran elektronik. Sebenarnya, definisi tersebut hanyalah salah satu dari definisi elearning. Huruf “e” pada elearning berarti dimana-mana, dikembangkan secara kontinu, ditingkatkan dan diperluas. Elektronik hanyalah medianya saja.

Berdasarkan survey, sebagain besar orang yang bergerak dalam bidang elearning menggunakan tool-tool sebagai berikut. (diurutkan berdasarkan yang paling banyak digunakan)

1. Ms. Power Point

2. Ms. Word

3. Macromedia Dreamweaver

4. Macromedia Flash

Dengan membuat dokumen Ms. Word dan slide Power Point kemudian di Save As sebagai HTML bukan berarti bahwa Anda telah membuat elearning. Definisi Elearning Elearning adalah sebuah lingkungan belajar yang didukung dan terus berkembang, adanya proses kolaboratif dan berfokus pada peningkatan kinerja individu dan organisasi.

Nah, sekarang Anda pastinya mengetahui definisi elearning yang sebenarnya, sehingga cobalah untuk tidak menggunakan atau mengartikan huruf “e” di bidang TI dengan pengertian electronic.

http://istiyanto.com/salah-kaprah-elearning/

Posted in Teachers' note | Leave a Comment »

Interview dengan Direktur Eksekutif Center for Orangutan Protection

Posted by teachersnote on February 4, 2010

Sebagai salah satu finalis ronde ke-3 lomba majalah dinding berbahasa Inggris kategori tingkat SLTP seJakarta, pagi ini tiga orang siswa SMP PSKD Mandiri, Jakarta melakukan interview dengan Bapak Hardi Baktiantoro, Direktur Eksekutif Center for Orangutan Protection (COP). Karena posisi beliau ada di Malang, Jawa Timur dan posisi siswi PSKD Mandiri ada di Jakarta, interviewpun dilakukan dengan memanfaatkan teknologi Skype.

Sebelum wawancara berlangsung anak-anak memang tampak antusias untuk melakukan interview dengan memanfaatkan teknologi skype. Merekapun memanfaatkan kesempatan itu dengan persiapan yang serius. Maka sebelum interview berlangsung, mereka sibuk melakukan riset tentang siapa Bp. Hardi, apa perannya, dll. Mereka berharap dengan informasi yang sudah mereka dapat, anak-anak itu dapat menggali informasi lebih jauh mengenai Bp. Hardi dan COP-nya.

Wawancara berlangsung kurang lebih 30 menit. Anak-anak tampak puas dengan hasil yang sudah dicapai. Selain itu mereka dapat merasakan betapa teknologi informasi sangat membantu mereka dalam menyelesaikan masalah yang mereka hadapi.

Bravo PSKD Mandiri.

Posted in Teachers' note | Leave a Comment »