PSKD MANDIRI TEACHERS’ NOTE

Education for the future

Berkunjung Ke Rumah Kerang, Kalibaru, Cilincing-Jakarta Utara

Posted by teachersnote on December 4, 2008

Hari Kamis, 4 Desember 2008, Siswa kelas 9-12 mengadakan aksi sosial ke dua tempat, yaitu rumah singgah di Jalan Tambak, Manggarai, Jakarta Selatan dan kelompok yang lain pergi ke rumah singgah di Cilincing, Jakarta Utara. Kegiatan tahunan yang selalu diadakan setiap bulan Desember ini untuk melatih kepekaan siswa-siswi PSKD Mandiri terhadap penduduk yang kurang beruntung.  Sedangkan dana untuk kegiatan ini berasal dari basar yang selalu diadakan bersamaan dengan pertunjukkan siswa-siswi PSKD Mandiri di setiap akhir semester.

Rumah Kerang

Kata “kerang” bukan hanya sekadar nama hewan laut yang menjadi santapan sehari-hari warga Cilincing, tapi juga menjadi sumber penghidupan. Sebagian besar warga Cilincing, dari anak-anak hingga dewasa, berprofesi sebagai buruh angkut kerang dan pengupas kulit kerang, khususnya kerang hijau atau ada juga yang menyebutnya serindet.

Lalu, apa itu Rumah Kerang? Rumah Kerang adalah sebuah tempat yang dikelola oleh Suster-suster Puteri Kasih bersama para relawannya untuk melakukan pendampingan belajar kepada anak-anak Cilincing dan sekitarnya. Umumnya, masyarakat di kawasan itu berada pada taraf ekonomi lemah ke bawah. (Kompas)

dsc_0692

Sebelum berangkat, siswa-siswa ini membawa barang-barang sumbangan ke dalam bus.

dsc_0695

Lucia dengan semangat memasukan barang-barang ke dalam bus.

dsc_0698

Hanna sebagai koordinator acara memeriksa kesiapan barang-barang yang akan di bawa.


dsc_0706_bw

Jalanan macet… tetap semangat ke tempat tujuan.


dsc_0712_bw

Sesampai di tempat tujuan, kami di sambut dengan pembandangan yang cukup menyentuh hati… antrian ibu-ibu dan anak yang akan hendak mengambil sembako.

dsc_0721

Suster Aurellia sedang menjelaskan bahwa ibu-ibu yang mengantri sembako selain mendapatkan sembako, mereka juga diajari untuk menabung. Dengan harapan mereka memiliki simpanan di saat mereka membutuhkan nanti.

dsc_0722_bw

Setelah berbincang-bincang sebentar, siswa-siwi PSKD Mandiri diajak berkeliling kampung untuk melihat kondisi nyata keadaan penduduk di kawasan Kali Baru, Cilincing. Daerah yang panas, becek, bau bukan menjadi halangan bagi anak-anak ini untuk tetap menelusuri gang-gang sempit di kampung.

dsc_0732

Mereka berkesempatan melihat bagaimana ibu-ibu di kampung ini membuat ikan asin.

dsc_07401

Berjalan di samping rumah, becek, licin, panas, bau……Tetap Semangat!!!

dsc_0765

Gian di antara kuli pengupas kuilit kerang.

dsc_0776

Berjalan di antara gang-gang sempit.

dsc_0780

Terus berjalan menyusuri rumah-rumah penduduk.

dsc_0787

Kami bertemu dengan sepasang kakek-nenek di sebuah gubug ukuran 2 x 1 dengan kondisi yang sangat memprihatinkan. Di depan pintu mereka tertempel piagam penghargaan dari pemerintah karena Si Kakek adalah mantan pejuang di era kemerdekaan. Ia adalah seorang veteran perang. Ironis!


dsc_0800

Sharing pengalaman dengan Suster Aurellia.

dsc_0810

Kenji, Gian dan yang lainnya membantu menurunkan sembako.

dsc_0814

Secara simbolik sumbangan diberikan oleh Hanna (koordinator kelompok) kepada Suster Aurellia.


dsc_0819

Foto bersama.

dsc_0821

Pergi meninggalkan Rumah Kerang… kembali ke sekolah.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: